Nikmati Keindahan Candi Prambanan Sembari Ngopi di Ngapon Coffe



Kedai kopi menjamur dimanan-mana. Pertumbuhannya pesat bak cendawan di musim hujan. Jumlah kedai kopi di Jogja mencapai lebih dari 1200. Baik itu semacam warung kopi, kedai hingga kafe yang dilengkapi mesin kopi berukuran besar. Bagi pecinta kopi di Jogja hadirnya kedai-kedai kopi - entah apapun itu modelnya - pasti sangat menggembirakan. Begitu pula dengan mas bojo ánd the gank yang mbungahi saat ada tempat ngopi baru di daerah Prambanan. Yang notabene dekat dengan rumah saya dan kediaman teman-temanya sesama pecinta kopi dan pecinta bola.


Selama ini saya cuma dapat cerita kalau dia habis nobar, minum kopi serta makan-makan bareng temen-temennya. Seru sekali ya gengs, n gw ditinggal di rumah kesepian. Jujur, saya seneng banget piala dunia diselenggarakan 4 tahun sekali. Bayangkan jika tiap bulan. Saya selalu kesepian ditinggal doi nobar bareng temen-temennya.

Ok, lanjut ke kedai kopi buk, jangan curhat.

View dari Ngampon Kopi


Jadi tempat ngopi yang bakal saya review kali ini namanya Ngapon Coffe. Lokasinya  tepat dibelakang Candi Prambanan. Bisa dibilang masih satu kompleks karena areanya masih didalam pagar Kompleks Candi Prambanan. Tapi tetap masuknya lewat belakang. Dari arah Jogja, sebelum Candi, atau sebelum jembatan belok kiri, ada jalan menuju tempat pertunjukan Sendratari, lurus saja, kemudian belok kanan, melewati jembatan dan Ngampon Kopi ada di sebelah kanan kalian. Inget jangan nyemplung sungai lho. Mentang-mentang abis ditinggal pacar. LoL





Ngapon Coffe cukup luas. Ada beberapa gasebo dilengkapi alas duduk dan meja. Kalau ngga nyaman duduk lesehan di gasebo bisa memilih tempat duduk kayu. Jumlahnya cukup banyak. Sekitar sepuluh meja  bundar dengan kursi-kursi.


Buat yang ingin ngopi di dalam ruangan, disiapkan juga dua ruangan dengan sofa-sofa empuk. Tapi kebanyakan pengunjung memilih di luar sih, lebih seger dan bisa menikmati suasana malam di Prambanan.

Beda kamera beda hasilnya dengan lokasi yang sama


Buat kamu yang gampang masuk angin, jangan lupa pakai jaket jika ingin berlama-lama di Ngapon Kopi. Anginnya lumayan sembribit. Maklum, sampingnya adalah sungai Oya. Kalau siang viewnya cakep gaes. Tapi tempat ngopi ini bukanya dari sore ya, siang belum buka.

Menu Makanan dan Kopi yang Lengkap

Kopi Toraja pesanan mas bojo
Cappucino pesanan saya







Ngomongin makanan di Ngapon Coffe pilihannya lumayan lengkap dari cemilan semacam mendoan hingga yang berat seperti mi goreng, nasi goreng hingga steak pun ada. Dari segi rasa sih lumayan mesti nggak spesial tapi mendoan angetnya mantul bos. Dicocol ke sambal kecap tambah maknyus.

Untuk kopi ada kopi tubruk dari Gayo hingga Toraja, kopi gaol macam cappucino atau latte pun ada. Kalau suami suka kopi hitam, saya lebih suka yang cappucino ajah.

Harga yang dibandrol pun cukup terjangkau, kopi dari harga 8 ribu, teh manis 5 ribu, makanan berat dari 10 ribu sampai 25 ribu. Lumayan lah buat melepas penat di malam hari atau jadi basecamp buat ngumpul bareng temen kayak suami saya.



Ok gaes, jika lagi lewat daerah Prambanan, mau ngopi, cus ke Ngampon Kopi ajah. Seruput seruput kopi panas sambil memandangi Candi Prambanan dari kejauhan.

Comments

  1. Belum pernah nobar yg di cafe gitu sih. Palingan di burjo doang. Itu aja udah seru. Apalagi kalau di cafe yang pendukung tim yg sama gitu. Rame buanget mesti

    ReplyDelete

Post a comment

Jangan lupa komentar yaa Sobat Piknik